14 January 2015

catatan tiga

Apakah memang sosiologi sebagai disiplin ilmu sesungguhnya mengandung problema? Setidaknya hingga kini, ilmu sosiologi masih memperlihatkan pertentanganpertentangan di dalamnya. Ini maklum, sebab memang dari awal, sosiologi ditandai dengan kritisme diantara tokohtokoh pelopornya. 

Ilmu yang dipelopori Auguste Comte semenjak dalam perkembangannya memang tidak berjalan mulus. Pasca dirinya, disiplin yang ia tujukan untuk meramalkan perkembangan masyarakat, justru dilanjutkan dengan perdebatan subjek ilmu yang seharusnya menjadi kajian sosiologi. Hingga akhirnya secara umum untuk menengahi perdebatan itu, Ritzer mengelompokkan pendekatan teori dalam sosiologi dengan pendekatan paradigmatiknya. Walaupun sebenarnya dalam sudut tertentu, pengelompokan ini juga bermasalah dari sisi alasan-alasan yang digunakan Ritzer dalam kategorisasinya. Sebab dalam pendekatan yang lain, disamping berkembangnya teori sosiologi, banyak pendekatan yang justru berbeda dari yang dilakukan Ritzer.

Yang aneh adalah, problema semacam ini tak pernah dipersoalkan secara akademis di perguruan tinggi. Mahasiswa sosiologi, sejauh pengamatan saya tak pernah diberikan alasanalasan  memadai dengan pemetaan yang diterapkan pengelompokkan semacam pendekatan Ritzer. Alhasil yang ada adalah teoriteori yang ada dilihat sebagai sejarah perkembangan pemikiran yang tanpa masalah. Hasilnya jelas, sosiologi menjadi disiplin yang tanpa cacat dan sudah fix; minim dialog.

Popular Posts