Tuesday, August 15, 2017 in ,

Norwegian Wood, Haruki Murakami

Cinta memang misterius. Tak ada yang bisa menebak apa keinginan cinta. Dia universal, namun juga di waktu-waktu tertentu dia hanya mau menyinggahi hati seseorang yang memiliki keistimewaan sendiri. Cinta di lain waktu juga bisa menyeret seseorang kepada tindakan-tindakan di luar nalar, bahkan melawan kebiasaan-kebiasaan umum. Cinta juga mengajak seseorang akan mampu berbuat kepada perilaku-perilaku yang ganjil. Bahkan membuat seseorang depresi. Tapi tidak melulu soal cinta (apakah ini semua soal cinta?), Norwegian Wood milik Murakami juga mampu memberikan sisi lain dari kehidupan anak muda yang sedang di ambang batas antara masa kanak-kanak dan masa dewasa. Dalam konteks masyarakat Jepang tahun 60an yang kala itu hampir semuanya gandrung dengan lagu-lagu dari (Barat) The Beatles. Namun tentu itu semua —lagi-lagi karena cinta yang mulai membentuk jalan ceritanya tanpa ada yang bakal tahu seperti apa bakal kejadian akhirnya. Semua bermula dari sebuah lagu, dan pada akhirnya kenangan yang paling kuat dari masa remaja mengemuka dan sulit dibendung. Ingatan yang kuat memang akan selalu keluar begitu saja dari sudut kepala jika memang sengaja atau tidak, “disentil” oleh “sesuatu”. Sesuatu itu datang kepada Watanabe melalui Norwegian Wood, lagu yang disukai oleh kekasih mantan pacar sahabatnya. Lagu itu akan menjadi jangkar ingatan yang bakal menghubungkan Matanabe dengan cerita masa lalunya. Novel ini secara interior dituntun oleh ingatan Watanabe seluruhnya. Terutama tentang masa-masa kritis yang dialaminya bersama Naoko dan Midori,dua gadis yang menjadi pusat kehidupan Watanabe. Bukan saja cinta –apakah tepat disebut cinta— melainkan juga sisi psikologis dari akibat-akibat yang tak diduga dari perasaan-perasaan yang tak mampu digambarkan. Perasaan-perasaan itu, yang bakal menjadi kekuatan dari hampir semua cerita di novel ini, adalah jaringan pelik yang menyedot Watanabe, Naoko, dan Midori ke dalam pusaran kejadian-kejadian yang mungkin hanya mereka sendiri mampu merasakannya. Yang paling menentukan dari cerita melalui novel ini adalah kematian orang-orang terdekat Watanabe  yang memberikan efek besar, terutama kepada Naoko, orang yang dekat Watanabe yang sebelum kematian (bunuh diri) Kizuki merupakan pacar dari Naoko. Dari sinilah ada semacam perasaan ganjil –dapatkah Anda melakukannya: menjalani hubungan khusus dengan mantan pacar sahabat Anda yang mati bunuh diri?—bagi Watanabe untuk melanjutkan “kisah” yang sempat mengalami guncangan di antara mereka bertiga yang akhirnya membuat Watanabe pun menjalani hubungan yang ganjil dengan Naoko. Gantung diri yang dilakukan Kizuke berdampak traumatis bagi Watanabe dan Naoko. Bagi keduanya, terutama kepada Watanabe, kehilangan Kizuki bukan saja kehilangan teman jalan, melainkan adalah sekaligus teman cerita yang “nyambung” dari sekian banyak teman sekolah Watanabe (walaupun kelak Watanabe akan menemukan temannya yang unik bernama Nagasawa yang juga menyenangi sastra dan senang bermain perempuan di saat perguruan tinggi). Bagi Naoko kematian tanpa sebab Kizuki, juga berdampak mendalam bagi jiwanya sampai akhirnya dia harus pergi ke suatu tempat yang dijadikan sebagai “rumah sakit” khusus untuk memulihkan “perasaan” dan kondisi kejiwaannya. Di saat itulah, ketika di masa penyembuhan Naoko, Watanabe menjadi semakin berarti bagi dirinya, tapi juga semakin krusial bagi keberlanjutan kesembuhan kesehatan Naoko. Kehidupan masa muda yang belum terikat “komitmen” juga membuat Watanabe menjalani hubungan khusus dengan seorang mahasiswi dari kampus tempat mereka belajar. Midori yang disebut Watanabe sebagai gairah yang “hidup”, “berjalan”, dan “dinamis”, dibandingkan Naoko yang “lembut”, “tenang”, dan “dalam” adalah sisi lain yang secara bersamaan tidak bisa tidak mengambil tempat lain dalam jiwa Watanabe. Jadi hubungan yang nampak kompleks ini (di cerita ini juga menampilkan sisi hubungan Nagasawa dengan Hatsumi –Hastumi juga mati bunuh diri), apalagi dengan “hubungan” Watanabe dengan Reiko, orang dekat Naoko di tempat penyembuhan yang juga memiliki sisi hidup yang tak biasa (Reiko seorang perempuan paruh baya yang kehilangan kemampuan bermain pianonya akibat gangguan kejiwaan yang melandanya dan di suatu kisah hidupnya tak disangka-sangka terjebak hubungan seks dengan murid perempuannya yang berumur 14 tahun di saat mengajar piano) , bakal membuat cerita di antara mereka memang benar-benar di luar dari hubungan orang-orang normal. Dan memang novel Murakami ini adalah cerita orang-orang ganjil dengan kebiasaan-kebiasaan yang tampak aneh (di beberapa bagian antara hubungan Watanabe dengan Naoko, dan Watanabe dengan Midori, hubungan mereka akan sampai kepada adegan-adegan seks yang membuat mereka menikmati dan tidak menyesalinya. Dan oh iya, Watanabe adalah tokoh yang digambarkan senang dengan membaca). Namun, dari semua keunikan tokoh-tokohnya, mereka memiliki kesamaan berupa memiliki minat yang sama terhadap sastra dan lagu-lagu barat (Mungkin ini kesukaan Murakami terhadap lagu-lagu dan literatur Barat). Dilema yang ditunjukkan Watanabe adalah akhir cerita setelah kematian Naoko (ya, Naoko akhirnya mati gantung diri di sebuah hutan tanpa sebab yang pasti, seperti Kizuki) adalah teka-teki, apakah akan bertahan dengan kenangan cintanya terhadap Naoko, atau tetap melanjutkan hubungannya dengan Midori, sosok unik yang juga banyak memberikan pengaruh terhadap Watanabe.  Tapi, cinta memang misterius. Tak ada yang bisa menebak apa keinginan cinta sampai-sampai menghempaskanmu bersama kesepian yang suram dan cita-cita yang tiba-tiba jatuh berserakan.

3 Comments So Far:

bahrul amsal said...

http://alhegoria.blogspot.co.id/2017/08/norwegian-wood-haruki-murakami.html

bahrul amsal said...

https://alhegoria.blogspot.co.id/2017/08/memperjuangkan-kemerdekaan-literasi.html?showComment=1502801160955#c6097078679858983460

bahrul amsal said...

https://alhegoria.blogspot.co.id/2016/09/review-kajian-fenomenologi-ontologis.html?showComment=1502857126295#c2238320096678531021

Literasi populer