19 May 2009

Kaum Muda Menentang Kapitalisme Global

(Tulisan ini merupakan tulisan di sekitar tahun 2006/2007, dengan telah mengalami editan sana sini)

Hati nurani pasti terketuk
pada titik ketertindasan dari hak-hak yang ada
Maka Kaum muda adalah hati nurani
Yang selalu berteriak dengan semangat perlawanan terhadap
Penindasan apapun

Sistem ekonomi kapitalisme memiliki mekanisme kerja  berdasarkan  tiga komponen utama yakni kaum pemodal, tenaga kerja, dan pasar melalui corak hubungan produksi. Keuntungan kapital kaum pemodal, telah melahirkan banyak implikasi terhadap kondisi masyarakat yang dijadikan sebagai lahan komoditinya. Proses kerja dari tiga komponen basis struktur kemudian mengarahkan kita pada arena pasar bebas, di mana di dalamnya terjadi pembantaian secara massal akan nasib berjuta-juta manusia.

Lahirnya kesenjangan kelas, bertambahnya masyarakat yang hidup dibawah garis kemiskinan, banyaknya anak-anak didik yang putus sekolah, berdiri dan bertambahnya gedung-gedung pencakar langit hingga sampai menyituasikan kondisi masyarakat yang berwatak konsumerisme adalah beberapa fenomena yang lahir akibat permainan apik dari sistem kapitalisme itu sendiri.  Kapitalisme dengan perangkat hegemonik melalui mekanisme penghisapan dan penindasan, telah melahirkan penjajahan bergaya baru dengan cara konsep depedensi ekonomi. Dampaknya cukup luar biasa terhadap segala sendi kehidupan umat manusia. 

Hadirnya negara-negara kapitalis pasca perang dunia kedua pada sepanjang abad ke-20 telah menggerakkan modalnya berupa uang, aset, dan sumber-sumber dayanya dari lingkup negaranya untuk ditanamkan terhadap lokasi yang memiliki potensi besar untuk menanamkan investasinya. Dengan cara itu mereka mendapatkan laba yang besar dari berkurangnya biaya-biaya produksi dengan adanya pengangkutan barang-barang melalui udara, berkembangya infrastruktur komunikasi dan teknologi informasi untuk melakukan kontrak-kontrak produksi sampai kebelahan dunia manapun.

Corak baru hubungan produksi seperti demikianlah yang kemudian melahirkan  sistem kapitalisme global. Sistem yang pada akhirnya berujung pada imperialisme pasar. Sistem kapitalisme global yang telah melahirkan penghapusan-penghapusan akan batas-batas lokal sebuah kawasan yang nantinya akan membuka peluang bagi pihak-pihak pemodal untuk membentuk perusahaan yang berskala transnasional agar bersatu dalam satu korporasi internasional.

Korporasi-korporasi inilah yang akan memainkan arah pasar, tarif harga yang dipakai sampai bentuk dan corak dari suatu barang yang diperdagangkan. Berbicara mengenai “pasar” yang merupakan tempat perdagangan bebas bagi pihak kapitalisme adalah bagaimana agar mereka dapat mendapatkan keuntungan sebesar-besarnya dengan cara apapun.  Sesuai dengan logika mereka yaitu logika akumulasi modal. Untuk memenangkan kompetisisi di pasar maka biaya produksi harus lebih kecil daripada saingannya atau memperkecil jumlah pesaing dengan cara peleburan.  Dengan cara ini maka beberapa pelaku pasar akan berkurang sehingga akan berdampak pada pembentukan sistem monopoli pasar yang dikemudikan oleh segelintir perusahaan.