Archive for 2011

Sejarah

02 November 2011 Comments Off

Kita pun tahu sejarah adalah perihal tentang waktu.

Dengannya waktu, sesuatu bisa jadi datang dengan kebaruan ataupun sebaliknya, ia bisa ditinggal pergi, usang.

Sejarah pun bisa datang dengan lapik-lapik enigma yang anonim, atau pun datang berkelit dengan terang benderang. Sejarah memanglah bak hakim yang bisa memvonis  siapa saja dengan putusannya yang tak disangka-sangka. Ia bisa membela atupun menampik sesuatu yang telah jelas untuk disudutkan di hadapan mahkamah hari depan...

Sejarah, barangkali adalah hal yang harus kita pegang betul... Sejarah, di suatu waktu adalah momen yang menuntut untuk diperjuangkan. Selebihnya, sejarah punya putusannya sendiri..

[Tatal 2, 01:41. 31 Oktober 2011]


Battle in Seattle: Perlawanan Yang Belum Usai

15 April 2011 Comments Off

Bedah Film Battle in Seattle

Malam itu sebuah film diputar. Seluruh perhatian peserta intermediate training dibawa pada sebuah layar yang menampilkan adegan pembuka yang menyuguhkan suguhan data-data statistik mengenai kekejaman sebuah paham dunia kontemporer; neoliberalisme. Battle in Seattle menyuguhkan sekelumit persoalan global yang diakibatkan oleh WTO pada permulaan filmnya. Film yang diproduseri oleh Scot Reid ini hendak menceritakan kembali kejadian yang pernah terjadi di Seattle pada tahun 1999, di mana hampir 30.000 sampai 40.000 masyarakat pekerja, aktivis NGO, kaum anarkhi, aktivis lingkungan hidup, beserta pembela hak-hak asasi manusia dengan masyarakat yang menolak perdagangan bebas, tumpah ruah di jalanan untuk mengekspresikan penolakan terhadap impact yang dihasilkan oleh sistem perdagangan bebas yang dikontrol di bawah tangan organisasi perdagangan internasional. Sekejap saja, Memorial Stadium yang dijadikan tempat helatan akbar yang telah dipersiapkan jauh hari, menjadi ramai dengan orasi-orasi politik untuk menolak sistem neoliberalisme, tetapi pada hari itu neoliberalisme itu datang dengan mempertemukan seluruh anggota-anggotanya untuk membahas mekanisme baru dalam penguasaan pasar global.

Film yang menceritakan bentuk penolakan para aktivis pergerakan terhadap organisasi perdagangan dunia dengan melakukan parlementer jalanan, sebenarnya membawa pesan bagi kita untuk selalu tetap terjaga pada mekanisme kerja perdagangan global. Sistem yang banyak melahap habis seluruh sumber daya yang dimiliki kawasan-kawasan potensional dalam hal sumber daya alam, selalu  menggunakan regulasi-regulasi berasas liberalisasi yang berdampak pada ketiadaan intervensi negara untuk mengatur jalannya pasar bebas. Pada film itu, diceritakan bahwa negara hanyalah penyedia lahan bagi perdagangan bebas untuk melakukan pelebaran pasar. Ini menyiratkan tujuan utama WTO dalam pembuatan konstitusinya yakni melebarkan pasar keseluruhan dunia dan negara hanya bertugas menjaga kelancaran jalannya pasar yang dimaksud agar bebas beroperasi untuk menciptakan stabilitas. Sebagaimana pada prolog yang tertulis dalam pembukaan filmnya;

“Tak satu pun memilih dan tak satu pun mengontrol, ini hanya berarti menghilangkan perbatasan Negara jadi perusahan yang besar, akan bebas beroperasi dimanapun tanpa adanya gannguan dari pemerintah ataupun penduduk bangsa ini

Ada yang menarik sebenarnya dalam film yang bertajukkan aksi labangan akbar di Seattle pada tahun 1999 itu, yakni isi cerita yang penuh dengan skandal kontradiksi di dalamnya. Skandal kontradiksi yang dimaksud penulis adalah skandal pertentangan antara tingkatan elit pada kalangan internal pemerintahan saat itu. Film itu memperlihatkan bagaimana seorang walikota dengan pertarungan citranya di mata publik harus menjalankan amanah undang-undang mengenai kebebasan memberikan pendapat dan berserikat yang menjadi hak bagi setiap warga negara dengan intervensi pemerintahan nasional yang menghendaki adanya stabilitas dengan keinginannya untuk menurunkan pasukan khusus untuk mengamankan “kerusuhan” yang terjadi pada saat itu. Pertentangan ini, yang diceritakan oleh film yang sebenarnya hendak merefleksikan kejadian yang nyata yang pernah terjadi, memperlihatkan pada kita bahwa antara aturan undang-undang kenegaraan untuk mengatur ketertiban hidup semua warga negara harus tunduk pada intervensi pasar yang menghendaki seluruh konstitusi yang dianut dalam seluruh negara yang turut tergabung di dalam organisasi perdagangan dunia melakukan proses rehabilitasi untuk sejalan berkesesuaian dengan kehendak pasar bebas.

Namun yang paling miris dalam film itu selain kontradiksi di tingkatan elit politik dengan pertarungan undang-undang dengan keinginan pasar global, adalah adanya dua bentuk maupun model perlawan yang ditampilkan dalam film yang endingnya akhirnya harus ditutup dengan kalimat “the battle continues”. Menurut hemat penulis, penonton mungkin akan tersedot seluruh perhatiannya pada aksi yang dipimpin oleh Jay dan kawan-kawannya sebagai tokoh kuncinya selama pada saat pemutaran film berlangsung, tetapi ada satu metode gerakan yang diperlihatkan dalam adegan demi adegannya, yaitu perjuangan dua utusan yang didelegasikan oleh masing-masing negaranya untuk memberikan pandangannya terhadap pelaksanaan pasar bebas lewat jalur politik dan ini diperlihatkan dalam film yang dimaksud, tak memiliki tempat bagi Negara-negara berkembang dikarenakan pada proses pengambilan keputusannya lebih memihak pada Negara-negara yang terlampau lebih dahulu menguasai arena dipertarungan pasar bebas,

Tetapi apa yang terjadi pada kenyataannya dengan alur cerita yang diangkat membuat kita sadar bahwa, selain lembaga-kembaga dunia yang tengah pada puncak hegemoninya, kita pun harus terpaksa mengakui bahwa ruang-ruang social tak lagi alami, tak lagi tampil dengan apa adanya sebab pada saat kita keluar dan melakukan kontak dengannya, diruang sosial itu ada proses perdauran kekuasaan yang serba sepat dan drastis.        


Kekuasaan, Kapitalisme dan Pendidikan

14 April 2011 Comments Off

Berbicara tentang kapitalisme yang memiliki relasi dengan pendidikan, hal yang penting sebelumnya untuk kita ketahui bahwasannya diantara hubungan itu terdapat relasi yang mempertemukan keduanya dari aspek tujuan dan kepentingannya. Adalah kekuasaan yang menjadi faktor penengah sehingga modus keduanya dapat bergandengan tangan. Adanya relasi kepentingan kekuasaan dengan ilmu pengetahuan memberikan kita gambaran bahwasa pendidikan bukanlah institusi yang independen dari intitusi-institusi lainnya, melainkan pendidikan pun harus mengambil jalan di dalam kepentingan itu sendiri. Maka dari itu politik pun harus memiliki kepentingan didalamnya.

Sistem politik sebagai salah satu instumen dalam membumikan konsepsi-konsepsi mengenai arah perkembangan sebuah ideology, sebelumnya terbangun dari penalaran pengetahuan, hingga nilai dari pengetahuan itu sendiri, hari ini lebih bersifat netral atau lebih mementingkan golongan yang memiliki otoritas atas system politik yang dibangun. System politik liberal yang mengedepankan privatisasi, liberalisasi, dan swastanisasi dengan kuat telah menjadi world view para elit politik sehingga pada efeknya tidak memiliki indenpedensi nilai dalam perhelatan untuk membangun sebuah pandangan yang mandiri. Pandangan yang memihak dalam pendidikan seharusnya hadir sebagai alternative dalam kondisi sekarang, sebagai jawaban dari privatisasi yang terjadi dalam dunia pendidikan.

Sekilas, Politik Pendidikan; Komersialisasi Pendidikan

Kapitalisme sebagai sebuah bangunan konsep ekonomi telah melakukan ekspansi besar-besaran sebagai ideologi yang dominan. Dalam menjalankan mekanisme pemikirannya, kapitalisme telah mengambil bentuk yang berbeda dalam menjalankan agenda-agendanya untuk mendominasi dunia sekarang ini. Neoliberalisme merupakan salah satu bentuk transformative dari kapitalisme untuk tampil didalam wilayah politik dengan mengedepankan semangat globalisasi-modal dalam menyatukan pandangan masyarakat dunia. Privatisasi, deregulasi, swastanisasi serta liberalisasi merupakan segenap idiom-idiom yang dipropagandakan kepada bangsa-bangsa terjajah melalui lembaga-lembaga perekonomian dunia untuk mengatur mekanisme pasar bebas sebagai cara untuk mengikis habis segala macam potensi dari sebuah bangsa yang dijajahnya. Neoliberalisme memiliki asumsi dasar bahwa perekonomian sebuah negara tidak menjadikan negara sebagai  sentral sistem dalam mengatur perekonomiannya dengan segenapr regulasi-regulasinya, melainkan pasar bebaslah yang nantinya memiliki wewenang penuh dalam mengarahkan arah perekonomian suatu negara. Lewat asumsi ini, maka negara dalam menjalankan sistem perekonomiannya, memberikan tempat bagi lembaga-lembaga perekonomian dunia untuk mengatur sejumlah aturan-aturan yang oleh negara yang bersangkutan menyiapkan sejumlah undang-undang sebagai legitimasi hukum untuk melancarkan prosesi  lewat pemerintahan yang dibangun. Implikasi yang hadir dari itu adalah liberalisasi aset yang memberikan peluang bagi organisasi-organisasi dunia serta investor asing untuk menanamkan sahamnya untuk turut menempatkan kepentingan mereka. Pada sisi yang lain hadirnya lembaga-lembaga dunia tersebut menyebabkan ketergantungan yang fatal bagi negara dalam menjalankan sistem perekonomiannya.

Untuk konteks negara kita, pendidikan telah menjadi salah satu aset bagi pemerintah untuk dikelolah pihak asing sebagai dampak dari penerapan pemerintahan yang liberal.  Dari kenyataan yang ada, pemerintah telah menggiring pendidikan  kepada pasar bebas untuk dijadikan sebagai tempat meraup keuntungan. Dari itu pendidikan dalam konteks kenegaraan kita telah di politisasi dengan segenap aturan perundang-undangan yang memposisikan rakyat sebagai bagian yang subordinat. Hal ini tertuang dari peraturan presiden republik Indonesia nomor 77 tahun 2007 tentang daftar bidang usaha tertutup dan bidang usaha yang terbuka dengan persyaratan penanaman modal. Dalam peraturan tersebut disebutkan bahwa pendidikan dasar dan menengah, pendidikan tinggi dan pendidikan nonformal dapat dimasuki oleh modal asing dengan batasan kepemilikan modal sebesar 49 persen.1 Hal ini jelas bahwasannya pendidikan telah diwarnai dengan politisasi yang berujung pada komersialisasi pendidikan.

Dari segi pengetahuan, kurikulum-kurikulum yang diterapkan adalah konsep-konsep positivism yang mereduksi realitas sehingga pelajaran-pelajaran yang diajarkan mengkonstruk peserta didik menjadi bisu ketika diarahkan pada dimensi sosialnya. Hal ini terjadi karena peserta didik hanya melihat fenomena yang terbentuk bukan noumena yang membentuk fenomena tersebut. Hal ini dilandasi karena  nalar positivism  hanya mengajarkan pada realitas-realitas yang terinderai saja. Dengan begitu Pengetahauan yang terbangun di dalamnya hanya menyentuh dimensi material,  yang akhirnya menempatkan manusia dalam menilai dunianya  hanya pada sebatas hal-hal yang profan, sehingga dalam membangun sistem nilai manusia menjadi mahluk yang mekanistis.

Dari sisi yang lain, pengetahuan yang dikonsumsi  tidak mampu membawa peserta didik untuk menempatkan diri secara aktif untuk merubah realitas dimana ia berada. Hal ini sangatlah berbahaya dikarenakan pendidikan dengan model seperti ini  tidak mampu mengangkat kesadaran ideal  manusia sebagai mahluk yang berkesadaran. Maka dari itu diperlukan pembaharuan paradigma untuk memperbaiki kondisi pendidikan yang telah dipolitisasi oleh kekuasaan yang berkuasa. Dalam konteks ini maka perlu membangun kesadaran kritis peserta didik untuk mendemistifikasi ideology yang membentuk realitas beserta kepentingannya. Hal ini merupakan hal yang penting karena eksploitasi yang terjadi merupakan akibat dari tergradasinya nalar kritis para peserta didik. Dalam membangun nalar yang kritis diperlakukan usaha yang kreatif untuk menumbuhkannya tidak sebagaimana model pendidikan sekarang yang lebih bersifat monoton. Oleh  karena itu perlunya menawarkan konsep pendidikian yang lebih menekankan kekritisan peserta didik yang merupakan kata kunci dari konsep yang dibangun. Lebih jauh lagi pendidikan harus lebih mengedepankan konsep yang berkeadilan dan kesetaraan.

Hal ini jauh berbeda dengan konsep pendidikan sekarang (baca: liberal) yang pada prakteknya menghadirkan perebutan atau system kompetisi yang menekankan pada aspek modal. Salah satu contoh, bahwasanya pada praktek praktek sekolah mencerminkan kondisi bagai organisasi ekonomi. Dengan kata lain, para pengajar bertindak bagai manejer perusahaan yang mengarahkan kelas sebagaimana perusahaan. Kelas dibentuk berdasarkan orientasi yang memposisikan murid dan guru seperti relasi yang terbangun antara manejer dan buruh. Guru sebagai menejer memiliki otoritas mutlak untuk mengarahkan kelas sesuai dengan keinginannya, bahkan terkadang hadir praktek perdagangan didalamnya berupa penjualan buku sebagai produk yang dibeli dengan balasan nilai yang tinggi tanpa harus mempertimbangkan kecerdasan dan sifat aktif dari peserta didik.2

Pendidikan Kritis Sebagai Salah Satu Alternatif Pendidikan

Pendidikan kritis adalah salah satu mazhab pendidikan yang merupakan antitesa dari sistem pendidikan sekarang(baca:liberal). Pendidikan kritis memiliki keyakinan bahwasannya pendidikan harus di lihat dalam kerangka yang memiliki kaitan dengan kekuasaan serta ideologi yang ada. Bahkan bagi Antonio Gramsci, pendidikan memiliki muatan politik yang menempatkan pendidikan tidak bebas dari kepentingan elit kekuasaan. Maka dari perspektif itulah pendidikan seharusnya turut mengambil bagian dalam pertarungan kepentingan ideologis yang terjadi.

Pendidikan kritis memiliki konsep bahwasanya pendidikan harus mampu menghantarkan manusia merdeka dari determinisme sosial yang terjadi pada masyarakat dewasa ini. Determinisme sosial atau meminjam istilah Ali Syariati, penjara-penjara sosial dipahami sebagai sesuatu yang telah digariskan oleh takdir sehingga usaha apapun yang dilakukan tidak mampu lagi untuk diubah. Pada wilayah inilah pendidikan kritis menempatkan  salah satu perhatiannya. Bagi pendidikan kritis kondisi yang ada tidak terjadi begitu saja atau bukanlah sesuatu yang harus diterima tanpa harus dipertanyakan. Melainkan dibalik fenomena yang terjadi terdapat seperangkat sistem yang turut andil dalam membentuknya. Dari sinilah pendidikan kritis memulai pengkajiannya untuk melihat fenomena yang terbentuk. Oleh pendidikan kritis Kapitalismelah sebagai biang dari kemerosotan masyarakat diberbagai sektornya, salah satunya adalah pendidikan itu sendiri.

Pendidikan kritis memiliki visi bahwa pendikan harus melahirkan manusia-manusia yang memiliki kesadaran untuk membangun esensi kemanusiaanya. Salah satu dari upaya pendidikan kritis untuk membangun asumsi di atas adalah dengan cara menempatkan manusia pada posisinya sebagai manusia yang merdeka. Kata kunci dari pendidikan kritis yakni mengartikan pendidikan sebagai sebentuk bahasa kritik, yakni pendidikan yang diarahkan untuk membaca realitas dengan budaya kritis. Berbicara budaya kritis, yang harus menjadi titik tekannya adalah usaha kreatif dari pendidik untuk melahirkan budaya dialogis, kritik dan saran-menyaran untuk menumbuhkannya dalam kepribadian peserta didik. Jadi tidak memberikan pengetahuan dengan kehadiran begitu saja melainkan dari mana  dan bagaimana pengetahuan itu terbentuk dan hadir. Dengan cara seperti itu maka yang ada tidaklah serta merta diproduksi melainkan dicerna dengan cara mereproduksi ulang pengetahuan yang ada.

Berbeda dengan Pendidikan sekarang yang bersifat gaya bank dengan cara peserta didik dibiarkan diam dan menunggu pengetahuan. Pendidikan kritis melalui metodenya memiliki cara yang disebut kodifikasi dan dekodifikasi.3 Kodifikasi mengacu pada metode yang mengangkat permasalahan peserta didik yang merupakan fakta yang nyata untuk dijadikan objek kajian dalam belajar. Sedangkan dekodifikasi merupakan proses pembacaan yang deskriptif dan analitis untuk menghubungkannya dengan kajian pembelajaran sehingga terjadi hubungan yang kompleks untuk dijadikan sebagai permasalahan yang memiliki kaitan yang erat dengan fenomena yang terjadi pada kehidupan sosial peserta didik. Dari situasi demikian memunculkan proses dialektika antara peserta didik dengan kehidupannya.4 Dari hal ini maka pengetahuan tidak menjadi pasif melainkan pengetahuan yang sifatnya transformativ untuk turut mengubah fakta-fakta yang terjadi disekitar peserta didik. Begitu pula dari teks-teks yang dipelajari tidak terjadi kesenjangan dengan konteks yang ada.

Dari perspektif pendidikan kritis, institusi pendidikan mendapatkan tempat yang urgen dalam pembahasan sebagai tempat untuk dijadikan sebagai upaya mobilisasi pengetahuan.  Karenanya pengetahuan yang di transmisikan tidak menjadi ilmu yang terkotak-kotakkan. Intitusi pengetahuan bagi pendidikan kritis seharusnya diarahkan pada upaya pembentukan situasi social yang tidak melanggengkan status quo, dimana biasanya melahirkan eksploitasi pada segi pengetahuan, ekonomi dan budaya. Lahirnya kelas-kelas social bagi pendidikan kritis diakibatkan oleh reproduksi pengetahauan yang memiliki output pada ruang sosial yang stagnan, sehingga peserta didik yang hidup ditengah-tengah masyarakat beranggapan bahwa  kondisi yang terjadi merupakan kondisi yang natural tanpa ada upaya pengrekayasaan sosial oleh ideology yang mendominasi. Maka dari itu institusi pendidikan semacam perguruan tinggi seharusnya mampu melahirkan manusia-manusia merdeka yang memiliki kepekaan dalam melihat kondisi yang ada untuk kemudian di ubanhya.[]

  1. Disadur dari Buletin FEMA FIS UNM  periode 2009-2010, terbitan edisi juni 2010.
  2. ibid.
  3. M. Agus Nuryanto, Mazhab Pendidikan Kritis, hal.6
  4. ibid


Roh Zaman: Pesan Para Nabi **

24 Maret 2011 Comments Off

“Dialah yang mengutus kepada kaum yang buta huruf seorang Rasul dari golongan mereka, yang membacakan ayat-ayat-Nya kepada mereka, menyucikan mereka dan mengajarkan kepada mereka Kitab dan Hikmah. Dan sesungguhnyamereka sebelumnya dalam kesesatan yang nyata". (Al-Jumu'ah: 2)".

Seorang Nabi punya agenda besar; membawa umat manusia menuju pembebasan. Sebuah agenda untuk menyelamatkan  umat manusia dari keterpurukan moral. Kemudian dengan misi ilahiatnya membawa manusia pada titik yang terjauh, sebuah hujung yang dijanjikan pada kitabNya; titik Ilahiah. Tugas Nabi adalah tugas yang ilahiat. Sebuah sejarah dibawa naungan sabda Tuhan. Dalam misinya sebuah jalan besar telah dibentang; memberikan alternatif pada manusia untuk memilih, dimana pergulatan sebuah kepercayaan harus dipertaruhkan. Umat manusia pada akhirnya tahu, bahwa hidup punya aturan. Maka sebuah agama pun datang.

Agama pun diajarkan, kemudian diterapkan. Hingga zaman pun mengenal misi suci dalam menyelamatkan umat manusia perlu sebuah bahasa sebagai media. Dimana bahasa yang didatangkan bukan dari hasil olah pikir, sebab bahasa yang datangnya dari pikiran adalah bahasa yang terdistorsi. Bagaimanapun caranya sebuah bahasa konsep pada akhirnya mesti habis digerus waktu. Maka sebuah teks dalam perjalanannya, perlu menggunakan bahasa yang berbeda dari alam pikiran manusia.  Dengan begitu sebuah teks yang menubuh ruang adalah bahasa yang simbolis. Bahasa yang tak uzur oleh bilangan angka, bahasa yang memiliki makna berbilang, masuk dan menggema pada setiap ruang yang menyejarah. Karena itulah mengapa dalam membawa pesan ilahi para nabi menggunakan bahasa simbolis. Kata Ali Syariati; Islam merupakan kulminasi dan perfeksi, diceritakan dalam bahasa simbolik, dan oleh karena bahasa dari agama semitik adalah bahasa simbolik. Bahasa simbolik jelas lebih mendalam, universal dan lebih abadi daripada bahasa eksposisi.1

Lewat bahasa seperti inilah sabda tuhan mengandaikan perubahan. Teks kemudian dienjawantahkan dalam realitas yang dihadapi. Datang dengan menjadi kalimah petunjuk dari sebuah agama. Dan dari sana sebuah realitas ingin dibentuk, untuk ditata berdasarkan takdirNya. Intinya bisa dibilang "amanah langit" yang di emban oleh para utusan Tuhan adalah menjadikan bumi sebagai pengejewantahan “surga” Akhirat.

Mari kita simak; Nabi Musa. Seorang yang besar dalam lingkungan fir'aun. Berdiri menjadi simbol ketertindasan umat pada saat itu. Bersama kaumnya, Musa kritis terhadap kediktatoran Fir'aun yang menindas.  Dengan sistemnya yang kita tahu betul; kapitilisk. Bersama Bal'am, seorang ulama kerajaan,  menggunakan dalil agama untuk mendukung kekuasaannya, Firaun seorang kepala pemerintahan yang kejam. Masyarakatnya dipaksa tunduk. Perintah diumumkan. Serempak dengan totalitas; Fir’aun ingin menjadi tuhan. Dan yang namanya tuhan, sebuah sabda adalah agama; Firaun adalah niscaya bagi rakyatnya.

Mesir akhirnya punya agama baru; Firaunisme. Agama baru itu mengajarkan satu hal, tentang bagaimana seorang bawahan harus beradab; ketundukan. Olehnya ratusan bahkan ribuan masyarakatnya, menjadi budak belian yang hidup dengan paksaan, dimana kemerdekaan hidup dicabut, kebebasan berpendapat dilarang, bahkan seperti kita tahu, suara pada lingkaran kekuasaan harus ditundukkan; mengkritik akan dijatuhi hukuman mati. Dalam kondisi inilah, Musa hidup.  Dari apa yang ia dapatkan sebabagai wahyu, dimana tuhan ia katakan sebagai zat  yang berada di timur maupun yang di barat, memulai misinya; sebuah pesan pembebasan untuk umat manusia. Musa adalah gambar pemimpin kaum tertindas. Ali Syariati, seorang sosiolog Islam menulis; Gerakan Musa adalah perjuangan melawan diskriminasi rasial yaitu superioritas koptik atas sebtian, perjuangan melawan situasi sosial, yaitu dominasi satu ras terhadap ras lain.2

Sejarah barangkali adalah perulangan peristiwa; Isa Al Masih. Seorang Nabi dengan kemampuan tindak bahasa dimasa bayi. Dari tangan kasih sayang, dibawah imperium romawi; ia mengajarkan kepada setiap orang untuk berkhitmad dijalur kemanusiaan. Pesan pembebasannya laksana kata yang tajam, dengan kasih sayangnya memberikan kebahagiaan bagi masyarakat yerusalem yang kelaparan. Ia mendatangi rumah-rumah warga miskin dengan membagi-bagikan roti hanya untuk mengenyangkan mereka yang tak makan seharian. Pribadinya tak seperti penguasa yang gading di menara, sudah retak, terpisah nun jauh, bersama murid-muridnya, putra Nazareth ini menggerakkan parlementer jalanan. Tindak sosialnya hidup ditengah-tengah kaum papa. Isa adalah kasih yang aktif melawan dengan dan dalam akhlak tuhan menghujam elit penguasa.

Kemudian kita pun tahu; nubuat kedatangan sosok Agung oleh Shidarta Gautama, menjadi pesan bagi zaman yang begitu jahil, masyarakatnya hobi dalam berperang, meminum-minuman keras, hartawannya serakah, pemuda-pemudinya rajin dalam berjudi, para orang tua malu jika memiliki anak perempuan, bahkan dikubur hidup-hidup. Masyarakat ini, menganggap perempuan adalah aib sosial. Masyarakat Arab jahiliah adalah masyarakat yang tak memiliki nilai untuk di agungkan. Ditengah-tengah gurun beserta masyarakatnya yang jahiliah, lahirlah Agung Ilahi, para pengulu kaum papa. Muhammad bin Abdullah namanya.  Manusia pengembala yang menyerap hikmah-hikmah yang tak mampu ditangkap oleh manusia manapun. Besar dalam kondisi masyarakat yang terbelakang, namun tak memiliki kesamaan dengan masyarakatnya, karakternya jujur dan amanah, tingkah lakunya adil pada tempatnya, bercandanya membuat kaum papa merasa mesra dengannya. Empat puluh tahun usianya dimana selayaknya pembebasan dari keterbelengguan ego diri, amanah yang tak mampu ditampung oleh bumi dan seisinya diterimanya dengan segala konsekuensinya. Kalimah-kalimah langit ia pancangkan dalam-dalam di dalam dadanya. Sekali lagi lahir manusia pembebas seluruh alam semesta, pembebas kaum tertindas, pembebas kaum  papa, pembebas seluruh umat manusia. Ia adalah sosok yang memiliki visi revolusioner, seperti pengertian visi yang dibahasakan jurgen habermas; yang benar-benar dapat mengarahkan tindakan hanyalah pengetahuan, yang telah membebaskan diri dari kepentingan semata dan telah diarahkan kepada ide-ide dan lebih tepat lagi yang sudah menemukan arah teoritisnya.2

Ajarannya adalah ajaran egaliter dan humanistik, ajaran kaum papa. Pesan Ilahinya adalah gundam yang menghantam sistem kekuasaan yang hegemonik. Melabrak sistem ekonomi yang kapitalistik. Dakwahnya adalah dakwah revolusi total. Ia tidak sekedar mengajarkan zikir dan doa, melainkan dari mulutnya keluar kata-kata yang pedang bagi berhala-berhala kepalsuan. Egalitarianisme yang menjadi risalahnya adalah argumentasi yang yang cocok dengan kepahaman umatnya. Hal ini dikarenakan Muhammad SAW. lahir ditengah-tengan kaum lemah dan tertindas. Ia memecahkan dogma-dogma takhayul dengan lisan yang jelas, berbicara dengan bahasa kaumnya. Menafsirkan kondisi sosio-politik-ekonomi berdasarkan pesan-pesan Ilahi dan membangun gerakan progresif untuk merubah total sistem nilai yang berlaku ditengah-tengah kaumnya. Bahasa Nabi adalah bahasa universal bagi keterbelakangan umat manusia. Ditengah peradaban imperium romawi, Persia dan China , bersama kaumnya Rasul membangun peradaban yang humanis-egalitarian. Lewat peradaban yang dibangunnya, risalah pemberontakan disemai kepenjuru belahan dunia.

Kini bentang sejarah telah menghadirkan satu model kehidupan yang berbeda. Kondisi sekarang ini adalah kondisi yang mengalami kemajuan besar-besaran. Hadir bangunan tinggi pencakar langit, sains menjadi simbolisasi nalar progres masyarakat, komunikasi menjadi surat yang tak berkantor. Namun dibalik semua itu, manusianya menjadi manusia yang kosong akan makna, kering akan cinta kasih, berdiri dengan kepongahan hati, memuja berhala modal dan wanita menjadi kiblat ruhaninya. Inilah zaman jahiliah modern sedang berlangsung. Lantas siapakah orang yang bakal meneruskan tugas-tugas kemanusiaan selayaknya para Nabi? Oleh Ali Syariati, Rausyan Fikr-lah orangnya.3  Rausyan fikr adalah orang yang memiliki pemikiran kritis, mampu merefleksikan masyarakat serta dirinya sendiri dalam konteks dialektika struktur-struktur penindasan dan emansipasi. Ia tidak mengisolasikan diri dalam menara gadingteori murni.4

Adalah tugas manusia tercerahkan untuk membangunkan masyarakat yang terbuai tipu daya kekuasaan elit serakah yang buta nurani. Seperti kata Ali Syariati; tanggung jawab pokok cendekiawan adalah menanamkan dalam alam berpikir publik semua konflik, pertentangan dan antagonisme dalam masyarakat. Mengubah antagonisme dialektik objektif menjadi pikiran subjektif dari rakyat.Membangun argumentasi dengan memecahkan kebekuan pengetahuan yang serba melangit dengan cara membumikannya ditengah-tengah masyarakat. Sebagaimana para nabi, berbicara dengan bahasa kaumnya, menjadi penafsir dalam kondisi keterpurukan masyarakat. Berdiri dengan lantang menggulingkan rezim diktator dan otoriter.

---
  1. Ali Syariati; Agama versus “Agama”, hal.37
  2. Jurgen Habermas; Ilmu dan teknologi sebagai Ideologi, hal.155
  3. Ali Syariati; Ummah dan Imamah, hal 14
  4. ibid
  5. ibid

Podcast: Babanuroom Channel